Belah Bambu Umat Islam, Satu Dipuji Yang Lain Dihabisi

Belah Bambu Umat Islam, Satu Dipuji Yang Lain Dihabisi

Akhwat Muslimah - Belah Bambu

Injak yang satu dan angkat yang lain, inilah cara membelah bambu. Puji-puji dan elus-elus yang satu lalu caci-maki dan pukul yang lain, inilah cara penjajah dari dulu menghancurkan kaum Muslim.

Saat penjajah datang ke Nusantara, dia tak banyak, tapi piawai dalam tipu daya, menjadikan Muslim yang satu jadi musuh Muslim yang lain, hingga mereka harus berhadap-hadapan sebelum berhadapan dengan penjajah itu sendiri.

Satu dirangkul lalu diberikan hak khusus, diberi lapak istimewa, diberi tempat tinggal yang lebih, diberi gelar tambahan. Sebagai balasannya, dia harus melindungi kepentingan majikannya, harus bersuara paling keras ketika majikannya diganggu.

Penjajah itu mengelu-elukan yang satu lalu berkata "Kamu lebih terhormat, kamu lebih tua, kamu lebih senior, kamulah yang pantas, yang lain tidak". Maka di saat di saat yang sama penjajah itu bukan hanya membuat dukungan pada mereka, tapi perpecahan diantara ummat Muslim.

Sama seperti orangtua yang membeda-bedakan perilaku terhadap anak-anaknya. Lalu berkata, "Kakak kamu lebih pintar dari adik, ayah bunda hanya mau mengurus kamu saja, bukan yang lain, karena yang lain hanya anak pungut saja", efeknya sama, perpecahan, masalah.

Bila ada yang meniru cara seperti ini, maka kita sudah tahu, inilah cara penjajah. Darimana dia diinspirasi? Tak ada yang keji mengadu domba diantara manusia kecuali dari syaitan. Begitulah tugasnya syaitan, mengadu domba mereka yang shalat, yang beriman pada Allah.

إِنَّ الشَّيْطَانَ قَدْ أَيِسَ أَنْ يَعْبُدَهُ الْمُصَلُّونَ فِى جَزِيرَةِ الْعَرَبِ وَلَكِنْ فِى التَّحْرِيشِ بَيْنَهُمْ

“Sesungguhnya setan telah putus asa untuk disembah (kaum muslimin) yang sholat di Jazirah Arab, akan tetapi dia belum putus asa untuk memecah belah di antara mereka.” [HR. Muslim]

Inilah fitnah zaman now, dulu di masa Rasulullah dan Khulafaurrasyidin, mereka menyatukan ummat dengan Islam. Zaman now, penguasa bukan merekatkan diantara ummat, tapi justru jadi asbab pecah belah, cara penjajah, cara syaitan.

(Ustadz Felix Siauw)


Sumber: fb